05
Feb

SELAMAT MENYAMBUT MAULIDUR RASUL 2012

 

Assalamualaikum WBT ..

Alhamdulillah segala puji dan puja bagi Allah yang telah mengurniakan kita dengan nikmat yang paling agung iaitu menjadi orang yang beriman.

Selawat dan salam buat junjungan tercinta yang telah memberikan keteladanan yang  tarbaik dalam segala hal dalam kehidupan terutama keteladanan yang mulia untuk para pendakwah sepanjang zaman.

Tidak lupa kepada generasi Al-Quran yang menyelusuri jalan amal Islami mengembangkan Islam sehingga kini.

Hari ini , saya ingin kongsikan keikhlasan dan akhlak terpuji yang ditunjukkan oleh Nabi Muhammad SAW kepada kita sebagai pengajaran. Semoga kita memahami apa ilmu yang nak disampaikan oleh Nabi junjungan kepada kita…

Di sudut pasar Madinah Al-Munawarah seorang pengemis Yahudi buta, hari demi hari apabila ada orang yang mendekatinya ia selalu berkata

Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya kalian akan dipengaruhinya”.

Setiap pagi Rasulullah SAW datang ke rumah lelaki tua yang buta itu dengan membawa makanan, dan tanpa berkata sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapi makanan yang dibawanya kepada pengemis itu walaupun pengemis itu selalu berpesan agar tidak mendekati orang yang bernama Muhammad.

Rasulullah SAW melakukannya setiap hari hingga menjelang Beliau SAW wafat. Setelah kewafatan Rasulullah tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

Suatu hari Abu Bakar r.a berkunjung ke rumah anaknya Aisyah r.ha. Beliau bertanya kepada anaknya, “Anakku adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan?”,

Aisyah r.ha menjawab pertanyaan ayahnya, “Wahai ayahanda engkau adalah seorang ahli sunnah hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayahanda lakukan kecuali satu sunnah saja”.

“Apakah Itu?”, tanya Abu Bakar r.a. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke hujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana”, kata Aisyah r.ha.

Keesokan harinya Abu Bakar r.a. pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikannya kepada pengemis itu. Abu Bakar r.a mendatangi pengemis itu dan memberikan makanan itu kepada nya.

Ketika Abu Bakar r.a. mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil berteriak,“Siapakah kamu ?”. Abu Bakar r.a menjawab, “Aku orang yang biasa”. “Bukan !, engkau bukan orang yang biasa mendatangiku”, jawab si pengemis buta itu. 

“Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya setelah itu ia berikan pada ku dengan mulutnya sendiri”, pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abu Bakar r.a. tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, aku memang bukan orang yang biasa datang pada mu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah meninggal dunia….

Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW. Setelah pengemis itu mendengar cerita Abu Bakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata,

 “Benarkah demikian?, selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia…. “

Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abu Bakar r.a.

Cuba lihat gambar di bawah, itulah amalan Nabi Muhammad SAW yang kita boleh ikut mengamalkannya supaya mendapat kejayaan di dunia dan di akhirat.

Berikut adalah gambar barang peninggalan Nabi Muhammad SAW. Mari kita renungkan dan bayangkan suatu ketika 1400 tahun yang lalu, Nabi SAW menyentuh dan menyimpan barang tersebut.

Seperti para sahabat-sahabat Nabi yang pernah bersalaman dan memeluk Nabi, mereka dahulu dianggap mulia sehingga tangan mereka dicium kerana pernah bersalaman dengan Nabi Muhammad.

Generasi sahabat yang dapat bersama dengan Rasulullah sudah tidak ada lagi. Kini yang tinggal hanya barang peninggalan baginda. Mari kita sampaikan salam dan selawat kepada Nabi Muhammad SAW….

 

 

 

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tinggalkan Komen Anda

*