18
Feb

Pemikiran Hebat, Berzikir mesti Saling Melengkapi bhg.1

Di hadapan kita ada dua scenario yang tidak ada scenario ketiganya. Senario pertama berkaitan dengan zikir dan scenario kedua berkaitan dengan fikir dimana zikir tanpa fikir akan sesat dan membinasakan.

Apa yang paling disukai oleh sepasang kekasih ketika mereka sedang memadu kasih sayang sehingga sehingga kehidupan mereka terasa indah dan bermakna? Walaupun banyak jawapan yang mungkin kita dapati, cuba kita pusatkan jawapannya kepada saling mengingati. Seorang kekasih akan gembira dan senang hati jika mereka selalu mengingati dan diingati oleh kekasih mereka di mana dengan ingatan itu mereka akan berasa sengan hati pula untuk meneruskan aktiviti kehidupan mereka dengan penuh himmah dan keceriaan. Inilah natijah konsep zikir dalam Islam. Ketika kita mencintai Allah, kita akan selalu mengingati-Nya dan ketika itu jualah yang kita ingati yakini Allah akan mengingati kita maka semua naungan dan pertolongan Allah akan kita peroleh. Allah SWT berfirman meksudnya: “Oleh itu, ingatlah kamu kepada-Ku nescaya Aku mengingatimu.” (Surah al-Baqarah:152)

Apabila kita mencintai sesuatu maka kita akan selalu berfkir agar kecintaan kita itu selalu memberikan kebaikan kepada kita. Kita akan selalu berfikir bagaimana kita boleh mengekalkan percintaan berkenaan. Kita akan selalu berfikir bagaimana kita boleh mencari kepelbagaian agar percintaan itu akan selalu hidup dan berkembang. Inilah konsep fikir dalam Islam. Ketika kita mengharapkan keredaan Allah, kita akan selalu menggunakan akal fikiran bagaimana mendapatkan, menambahtumbuhkan dan mempelbagaikannya. Itulah hakikat yang kita simpulkan daripada 17 ayat al-Quran (sama dengan 17 raka’at yang kita lakukan sehari semalam untuk solat)yang menegaskan mengenai perkara tafakur atau fikir.

Dua scenario di atas adalah sifat masyarakat ulul albab yang digariskan al-Quran dalam ayatnya yang bermaksud: “Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang yang berakal: (iaitu) orang yang menyebut dan mengingati Allah ketika mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan mengenai kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami daripada azab neraka.” (Surah Ali ‘Imran: 190-91)

Dalam ayat di atas perkataan yang digunakan adalah kata jamak bagi ‘orang yang menyebut dan mengingati Allah’. Ini mengisyaratkan secara kolektif dalam berzikir dan bertafakur walaupun pada asasnya ia ditujukan kepada individu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tinggalkan Komen Anda

*

MARINI

June 21, 2011 at 5:33 am

Terima Kasih Yaa…. Allah…. Muda2han Apa Yang telah Berikan Kepadaku Baik Itu Mempertemukan AKu Sama kekasih Yang sangat Sayang Padaku Ya Allah… Muda2han Kami Bisa MempertahankanX Hingga Kami Bisa Melanjutkan Kejenjang Lebih Serius… Satukanlah Kami Ya allah… Kuatkanlah Ikatan Cinta Di ANtara Kita Berdua Ya Allah….